Panduan desain: benang merah dalam buku foto


Siapa pun yang mulai merancang kalender foto atau buku foto merasa seperti pelukis, penulis, atau komposer pada awalnya: dia tidak dihadapkan pada apa pun - kanvas kosong, halaman buku kosong, atau lembaran musik kosong. Dan yang paling penting sekarang adalah menemukan benang merah yang dapat dijalankan melalui seluruh pekerjaan fotografis sebagai elemen penghubung. Benang merah mana yang ada di kalender foto dan apa yang penting saat mendesain photobook harus menjadi subjek panduan desain ini.

Benang merah desain di kalender foto

Mendesain kalender foto sedikit lebih mudah daripada membuat buku foto, karena strukturnya sebagian besar ditentukan sebelumnya - jika hanya oleh kalender, yang merupakan bagian integral dari kalender foto. Beberapa penyedia menawarkan perangkat lunak desain dan berbagai templat untuk membantu. Untuk lebih individu Clipart Dengan PhotographerBook, misalnya, Anda dapat memilih dari tiga jenis kertas: matt, terstruktur atau high-gloss. Yang terakhir ini sangat cocok untuk kalender foto, menurut penyedia. Contoh: Jika itu menjadi kalender tentang warga baru di bumi, yang telah menerangi pikiran orang tua, nenek, kakek dan kerabat lainnya selama lebih dari setahun, maka itu bisa menjadi tata letak dengan warna khas bayi - merah muda atau biru. Tapi motif kekanak-kanakan lainnya, gambar kecil atau bentuk warna-warni juga cocok dengan topik ini. Kurang disarankan untuk mengandalkan tata letak yang kaku dengan bentuk persegi panjang untuk topik emosional seperti itu - ini terlihat klasik, tetapi tidak cocok untuk mendesain buku bayi. Bentuk geometris dapat bekerja dengan baik dalam dokumentasi bangunan rumah. Ornamen, pola bunga atau clipart yang sesuai sangat populer dengan kalender taman atau pernikahan.

Rancang buku foto - pikiran kreatif harus memperhatikan ini

Tentu saja, buku foto harus menjadi karya yang sangat individual - tetapi itu karena foto-fotonya saja, yang selalu bersifat pribadi dan individual. Artinya: Tidak ada yang harus mendesain setiap halaman dengan warna yang berbeda atau bahkan memberikan bingkai yang berbeda pada setiap gambar, karena itu tidak memiliki efek yang sangat baik pada hasil akhir. Siapa pun yang tidak ingin berpegang pada spesifikasi atau pola apa pun sama sekali tidak membantu seluruh pekerjaan, tetapi hampir menciptakan gado-gado yang beraneka ragam dengan pendekatan ini, yang tidak akan terlalu menarik. Namun, jika Anda mempertimbangkan tip-tip ini, Anda akan membuat keseluruhan pekerjaan yang koheren:

1. Font, gaya font, ukuran font dan warna font

Font harus konsisten di seluruh pekerjaan. Font yang jelas yang juga digunakan dalam korespondensi normal sangat mudah dibaca. Jika Anda menginginkan sesuatu yang sangat menarik, Anda dapat memilih font yang menyimpang dari standar untuk tajuk. Gaya dan ukuran font juga sebaiknya tidak terlalu sering divariasikan. Ini menjadi sangat konsisten jika ada font (dalam satu gaya font dan dalam satu ukuran font) untuk teks utama dan satu font (atau alternatif font teks utama dengan jumlah poin yang lebih besar) untuk judul. Hal yang sama berlaku untuk warna: hitam adalah warna font. Untuk latar belakang gelap, atau untuk memberi keterangan langsung pada gambar, Anda dapat memilih warna font putih, asalkan ukuran font tidak terlalu kecil.

2. Warna, bentuk, dan elemen desain sentral

Siapa pun yang memikirkan konsep keseluruhan untuk karya photobook harus terlebih dahulu mencari sampel yang koheren. Warna yang disukai dan terkoordinasi, bentuk, dan beberapa elemen desain utama harus dimasukkan ke dalamnya. Dengan pengurangan ke set desain yang telah ditentukan sebelumnya, risiko menciptakan gado-gado yang beraneka ragam diminimalkan. Seperti pada awalnya ada banyak warna. Triknya, bagaimanapun, adalah, seperti yang disebutkan, dengan terampil menggabungkan bentuk bulat, lembut, mengalir dan nada warna pastel yang ringan untuk warna yang sesuai dengan tema. masalah emosional. Jika lebih merupakan masalah dokumentasi, formulirnya mungkin lebih lurus. Elemen desain harus dipilih dengan hati-hati. Clipart lucu memang sah, tetapi juga harus dikurangi atau digunakan secara tajam agar tidak

3. Susunan gambar dan teks

Aturan tata letak lama mengatakan bahwa gambar-gambar di satu sisi harus berhubungan satu sama lain sehingga ketika dihubungkan dapat membentuk segitiga terbesar. Aturan praktis ini harus diikuti oleh mereka yang, misalnya, mendesain koran pernikahan atau majalah pernikahan sebagai bentuk khusus dari buku foto. Sebaliknya, untuk photobook klasik, tipnya adalah membawa gambar dan teks ke dalam harmoni. Apakah teks merupakan bagian wajib dari ini? Tidak! Tetapi ditaburkan di sana-sini secara positif dapat mendukung efek komposisi secara keseluruhan. Tentukan terlebih dahulu apakah Anda ingin menggunakan semua gambar dengan atau tanpa pembatas. Tip desain: Anda juga harus bekerja dengan komposisi tata letak yang dapat dikelola saat menempatkan gambar. Misalnya, alangkah baiknya jika pembaca sekilas memperhatikan bahwa bab baru akan dimulai - karena, misalnya, mereka selalu dimulai dengan gambar yang jatuh dari tepinya.

Susunan photobook bukanlah ilmu roket jika sudah ditentukan terlebih dahulu desain mana yang harus dijalankan melalui buku seperti pepatah benang merah. Tip: Penyedia juga menawarkan solusi perangkat lunak khusus untuk photobook yang membuat sampel kreatif yang disebutkan di awal dan kemudian meninggalkan produsen photobook hanya untuk mengatur bagian-bagian individual.

© Hak cipta oleh www.ClipartsFree.de - Cliparts, gambar, gif, kartu ucapan gratis
menerima

Situs ini menggunakan cookie. Dengan menggunakan situs web ini Anda setuju bahwa cookie telah ditetapkan. cari tahu lebih lanjut